Upah Ibu Jadi Pengasuh Anak.. Hent1kan Lagak Seperti Majikan Kepada Ibumu.

Anak dan menantu bekerja dan disuruhnya menjaga cucu. Bukan sedikit tapi ramai. Akuilah bahawa ini sememangnya trend gaya hidup ibubapa bekerjaya yang meminta orang tuanya menjaga anak-anak di rumah.

Tidak kira apa pun alasan, tindakan ini boleh disamakan dengan kiasan pada hadis Nabi SAW;Umar bin al-Khattab R.A, iaitu hadis yang menyaksikan malaikat Jibril datang kepada Nabi SAW dan para sahabat untuk mengajarkan mereka tentang Islam, Iman dan Ihsan, dan antara lain terkandung juga soal jawab:قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ ‏.‏ قَالَ ‏“‏ مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ ‏“‏ ‏.‏ قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَتِهَا ‏.‏ قَالَ ‏“‏ أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَاMaksudnya: Jibril bertanya: 

Khabarkan kepadaku tentang hari kia mat. Nabi SAW menjawab: Tidaklah yang ditanya itu lebih mengetahui daripada yang bertanya. Maka Jibril bertanya lagi: Khabarkan kepadaku tentang t4nda-t4nda kia mat. Maka Nabi SAW menjawab: (Antara tandanya ialah) apabila seorang ham ba wan1ta melah1rkan tuannya…(Sahih Muslim (8)

Secara literalnya lafaz hadis tersebut sememangnya menyatakan antara tanda kia mat ialah hamb4 wanita akan melah1rkan tuannya sendiri, dan itulah yang dipeg4ng oleh maj0riti ulama.

NAMUN ULAMA SEPERTI IMAM IBN HAJAR AL-‘ASQALANI DAN SYEIKH MUSTOFA DIB AL-BUGHA YANG MEMAHAMINYA MELALUI KONTEKS YANG LEBIH LUAS, LALU SAMPAI KEPADA KESIMPULAN BAHAWA IA MERUPAKAN KIASAN AKAN BERLELUASANYA PERBU ATAN DERHA KA DAN LAYA NAN KA SAR TERHADAP IBU BAPA OLEH ANAK-ANAK, SEPERTIMANA LAYANAN KA SAR TUAN TERHADAP HAM BANYA.

Dalam kesi bukan menguruskan hidupan harian, kita kadangkala alpa sehingga mengambil mudah untuk meminta ibu atau orang tua kita menjaga anak dengan tanggapan, bukan jaga anak orang lain, jaga cucu sendiri. Tak kan itu pun tak boleh?Dalam satu kupasan ceramah yang dilakukan oleh pendakwah terkenal Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid apabila diminta mengulas tentang trend ini, beliau menjelaskan bahawa, baginda SAW pernah ditanya tentang kedudukan orang tua pada anak.

 

“Nabi menjawab,”Orang tua adalah syurga kamu atau nera ka kamu” Ikut sahaja yang mana satu menjadi pilihan; nak masuk syurga, maka berbaktilah kepada orang tua dan kalau nak masuk neraka, maka la wanlah orang tua.

Setiap hari mela kukan amal ibadat, dan tanpa kita sedar itu semua tidak bermakna langsung. Walaupun banyak kali tunaikan haji atau umrah, banyak bersedekah dan amal-amal lain; tetapi sekali kita tidak memba hagiakan atau berbakti kepada orang tua, maka hi langlah pahala amalan tadi. Sia-sia.“Jadilah anak yang baik; berbakti kepada kedua orang tuanya, tidak som bong kepada orang tua, tidak som bong kepada orang lain malah pada diri sendiri,” jelasnya lanjut.Menurut Habib Ali Zaenal lagi, di akhir zaman, anak akan som bong dengan orang tuanya. Di akhir zaman, anak akan mengung kit ihsannya kepada orang tua. Di akhir zaman, anak akan berkira dengan orang tuanya. Di akhir zaman, orang tua akan ta kut dengan anaknya. Di akhir zaman, anak tidak hormat kepada orang tuanya.

 

Sekadar gambar hiasan

Baginda ditanya oleh Jibril a.s tanda Hari Kia mat. Maka dijawab Rasulullah SAW, salah satunya ham ba sahaya (ibunya) mela hirkan tuannya (anak) menjadi majikan kepada ibunya.Macam mana anak boleh menjadi maji kan kepada ibunya? Anak bersta tus majikan kepada ibunya apabila dia (anak) boleh menyu ruh, meme rintah ibunya untuk mela kukan itu dan ini mengikut kehendaknya.Sehingga ibu seumpama pem bantu kepada anaknya. Ibu umpama orang suru han yang  disu ruh sana dan di suruh ke sini. Cukup bulan, ibu diberikan gaji atau u pah kerana telah menja ga cucu atau sebagainya.Kalau itu adalah kehendak daripada ibu sendiri atau itu adalah perkara yang pada dasar kasih sayang atau keikhlasan, maka hal demikian tidak ada masalah.

TETAPI KALAU ANAK MENGATAKAN KEPADA ORANG TUANYA, “AKU BERI GAJI KAMU KERANA MENJAGA ANAK AKU” MAKA HARUS DIINGAT, INI BUKAN HAL YANG BOLEH DIPANDANG RINGAN. ANAK TIDAK SEPATUTNYA BERBUAT DEMIKIAN KEPADA ORANG TUANYA, KERANA “ENGKAU DAN HAR TA KAMU ADALAH MILIK ORANG TUA MU,” KATA NABI SAW.

Dalam hal ini, perlu perbincangan yang benar-benar telus, jujur dan ikhlas. Membebani orang tua untuk mejaga anak adalah satu perbu4tan tidak bert4nggungjawab.Namun andai kata memang orang tua rel4 hati menjaga cucu, maka kita harus bersyukur. Tetapi harus diingat sekiranya orang tua sudah tidak mampu menjaga, j4ngan pula nanti kita sent4p kerana menjaga cucu bukanlah tanggungjawab nenek atau datuk mereka.

 

 Sumber: Kashoorga

Be the first to comment on "Upah Ibu Jadi Pengasuh Anak.. Hent1kan Lagak Seperti Majikan Kepada Ibumu."

Leave a comment

Your email address will not be published.


*