Hu Kum Adakan Tar1an Zumb4 Wanita Di Khalayak Ramai.- UAI

Allah SWT bersifat Maha Pemurah dan Maha Peny4yang menganugerahkan pelbagai n1kmat kepada h4mba-Nya. Namun, setiap kurniaan itu tidak mungkin dapat dih1tung sesiapa pun. Rasulullah SWT memberi peringatan mengenai kesihatan dengan bersabda: Ada dua jenis n1kmat yang banyak melek4kan ramai manusia; iaitu n1kmat sihat dan n1kmat masa lapang. (HR Bukhari).

Namun ada ketika n1kmat itu melala1kan manusia kerana tidak memahami apa ajaran Islam sebenar-benarnya. Dipetik dari instagram Ustaz Azhar Idrus, dirinya menjelaskan hvkum menar1 zumb4 yang banyak dilakukan oleh gol0ngan wanita atas nama menjaga kesihatan. Baca penjelasan dan hu kumnya yang perlu kita tahu.

Soalan.

Saya telah melihat sekumpulan wanita Islam lebih kurang 70-80 orang mena1i zumb4 di padang taman awam di hadapan Bukit Besar bersebelahan pasaraya Mydin Kuala Terengganu.

Sebahagian besar wanita Islam tersebut tidak menu tup aur4t dengan sempurna yaitu ramai yang memakai pakaian yang ket4t sehingga nampak bentuk perut dan d4da dan punggvng dan ada yang seluarnya singkat nampak bet1s dan ada juga yang tidak memakai tudung kepala. Mereka mengg0yang-g0yangkan badan mengikut rentak muzik dengan diperhatikan oleh orang ramai yang lalu lalang dan beriadah disitu.

Apakah hu kumnya disisi syarak?

Jawab :

Aur4t perempuan wajib ditvtup dari pandangan orang yang tidak halal melihatnya dan kewajipan tersebut tidak tertunai melainkan dengan dua syarat :

Pertama : Memakai pakaian yang menvtup dari kelihatan warna kul1tnya.

Kedua : Memakai pakai yang l0nggar sekira-kira tidak dapat dilihat bentuk tvbuhnya dari atas kepala sampai ke kakinya.

Rasulullah saw bersabda :-

امرأتك أن تجعل تحته ثوبا لا يصفها

Artinya : “Perintahkan isterimu memakai pakaian disebalik pakaian luar supaya tidak menampakkan bentuk tu buhnya.” (Hadith Abu Daud, Baihaqi & Hakim)

Dan dalam hadith yang lain Rasulullah saw bersabda :

مرها فلتجعل تحتها غلالة ، إني أخاف أن تصف حجم عظامها

Artinya : “Perintahlah isterimu meletakkan pakaian disebalik pakaian luar. Sungguhnya aku t4kut ia akan menampakkan bentuk tu buhnya.” (Hadith Ahmad)

Dalam hadith ini Rasulullah saw menyuruh kaum perempuan memakai dua lapis pakaian supaya tidak ternampak bentuk badannya jika dipandang dari luar ketika berjalan di luar rumah.

Menampakkan r4mbut atau l3her atau d4da atau k4ki adalah h4ram dengan sengaja dihadapan orang yang ajnabi. Begitu juga har4m memakai pakaian yang ket4t sehingga dapat dilihat bentuk d4danya atau belakangnya atau punggungnya atau pervtnya atau p4hanya. Sengaja berpakaian begini adalah h4ram dan berd0sa sekalipun hanya berjalan pergi ke masjid.

Apatah lagi berpakaian tidak menvtup aur4t atau menampakkan bentuk tubvh badan kemudian melengg0kkan badannya pula membuat tar1an di hadapan lelaki yang tidak halal melihatnya adalah h4ram dengan ijmak ulama dan perbuatan menar1nya itu adalah perbuatan maks1at. Jika dia berulang-ulang menar1 seperti itu maka masuklah ia dalam kalangan ahli maks1at.

Perempuan yang melakukan perbu4tan seperti ini tergolong dalam perempuan yang fasiqah. Ibu bapa atau suami yang membenarkan anak perempuan atau isterinya melakukan perbu4tan tersebut turut men4nggung d0sa kerana kaedah “redha dengan maks1at ialah maksiat dan redha dengan kefas1qan adalah fasiq.”

Begitu juga berd0sa orang yang melibatkan diri dalam menjayakan program tar1an seperti ini sama ada kerajaan atau swasta atau orang persendirian.

Semua pemimpin negeri turut menanggung d0sa kerana membiarkan perkara maks1at dan dil4knat ini ter4ng-ter4ngan tanpa apa-apa tindakan.

Penonton yang hadir untuk melihatnya juga berd0sa kerana h4ram hvkumnya melihat atau menghadirkan diri pada majlis yang maks1at dan kej1 seperti ini.

Berkata Imam Qurtubi di dalam tafsirnya :-

اسْتَدَلَّ الْعُلَمَاءُ بِهَذِهِ الْآيَةِ عَلَى ذَمِّ الرَّقْصِ وَتَعَاطِيهِ

artinya : “Para ulamak berdalil dengan ayat 37 surah Al-Israk mencel4 perbu4tan menar1 dan pelakunya.”

Berkata Syeikh Khatib :-

“Dan sekiranya kehadiran seseorang itu ke majlis tidak mengh1langkan kemungk4ran yang ada, dih4ramkan untuk dia datang kerana ianya seumpama redha dengan kemungk4ran.

Adapun jika menar1 perempuan dihadapan orang yang halal melihatnya seperti suaminya tanpa ada lelaki ajnabi melihat sama maka hvkumnya adalah harus.

Berkata ulamak :
أما رقص المرأة أمام زوجها وليس عندهما أحد فلا بأس به

artinya : “Adapun menar1nya isteri di depan suaminya yang tidak ada orang lain melihat maka tidak menjadi kes4lahan.”

Kesimpulannya :-

Perbu4tan wanita Islam yang menar1 zumb4 di khalayak ramai seperti ini adalah h4ram dan mereka adalah pelaku maks1at lagi tidak mempunyai maru4h kerana tidak ada rasa m4lu orang melihat.

Tersebut pada fatwa negeri Yaman :-

الواجب على المرأة المسلمة الاحتشام والتستر بالحجاب الكامل عن الرجال غير المحارم، والبعد عن أسباب الفتنة، ومن أعظمها رقصها أمام الرجال الأجانب، فهو محرم لا يجوز، وهو مسبب للفتنة والوقوع في الفاحشة، ومناف للحياء، فعلى المرأة المسلمة الابتعاد عن ذلك وعن غيره من أسباب الفتنة‏

“Yang wajib atas wanita yang beragama Islam ialah berlaku s0pan dan menutup dirinya dengan sempurna dari lelaki yang bukan mahram dan menj4uhkan dari segala sebab fitn4h. Setengah dari fitn4h yang sangat besar ialah menar1 perempuan di depan lelaki yang bukan mahr4m. Ia adalah h4ram tidak dih4ruskan sama sekali. Ialah punc4 f1tnah yang akan j4tuh kepada perbu4tan kej1 dan tidak ada rasa m4lu. Wajib atas kaum wanita menj4uhkan perbu4tan menar1 seperti ini dan lainnya dari segala sebab berlakunya fitn4h.”
Wallahua’lam.

 

Sumber: Kashoorga

Be the first to comment on "Hu Kum Adakan Tar1an Zumb4 Wanita Di Khalayak Ramai.- UAI"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*